KEMERDEKAAN

Halo epribodeeeh~~

Lama gak nyentuh blog nih. Udah hampir 10 bulan dari pos terakhir kayaknya yaa aku gak nyentuh. Kangen ngetik bebas tanpa tujuan hidup, sedia bak isinya cuman komentar. Sebenerya lihat orang jaman sekarang, kebanyakan yang dibuka itu youtube, bukan blog orang lagi. Gak sedikit orang juga berkomentar di video, terus mereka jadi ngomong sendiri di depan kamera. Pernah kepikiran pingin nyoba, tapi kayaknya…………..gak akan aku lakuin selamanya. Malu banget kali di depan kamera ngomong sendiri, orang rumah ntar nyangka aku orang gila. Emang gak cocok ajalah sama akunya, bawelnya cuman bisa di tulis kalau nggak di tunda sampek dada nyeri-nyeri gitulah (-___-) 

Tapi, dasarnya buka blog aku mau bahas sesuatu nih. Tiba-tiba kepikiran gak jelas. Mungkin aku lelah, jadi semua hal yang gak penting pengen aja di lepasin. Topik kali ini, aku mau bahas tentang Hari Kemerdekaan. 

Jadi ceritanya, aku lagi iseng aja bbm-an sama orang yang dekat denganku. (sapa ya?! ihiiyy…) terus aku tanya, “kamu ngapain?” dia jawab, “lagi siap siap bergadang nih.” dari sini, semuanya dimulai…….

Mulai dari inget-inget jaman waktu masih kecil, di daerah rumahku (dan sampek sekarang, karena gak pernah pindah rumah) orang orang ini suka banget bikin acara syukuran menyambut hari Kemerdekaan. Gak cuman bapak-ibu aja, anak sampek yang remaja pun juga ikut nimbrung. Dulu sih aku juga saah satunya, soalnya banyak temennya, tapi begitu udah gedean, boro-boro ikut nimbrung, keluar rumah buat ketemu tetangga aja jarang BANGET. Waktu masih kecil, acaranya itu rapi, mulai yang pembukaan, sambutan, menyanyikan lagu Indonesia Raya, Mengheningkan Cipta, doa, makan makan sama ngasih hadiah lomba 17-an. Tapi sekarang……….(akhir-akhir ini lebih tepatnya) itu semua gak ada. Yang kumpul itu kebanyakan ibu rumah tangga dan anak-anak kecil. Yah, mungkin takut anaknya masuk angin kali ya atau apalah gitu. Kalau mamaku, jelas mending tidur di rumah istirahat daripada di luar heboh sendiri. Yang lucu adalah, ketika ini sebenernya untuk mengingat jasa pahlawan kita, mereka yang di luar itu pada nyanyi lagunya PELANGI PELANGI, joget joget iwak peyek atau apapun itu. Terus lagi, belum lagi bubar dan aku yakin itu pun belum jam 12 teng, suara petasan dari pucuk ketemu pucuk ketemu lagi ujung, ketemu ujung lagi gak akan ada habisnya. waktu jam 12 pas, suara merconnya gak ada. GILA KAN…  

Yah, bisa di katakan 10 tahun yang lalu sama hari ini, bedaaaaaaa jauh. Lebih menyedihkan di bandingkan waktu aku masih kecil. Sudah menyedihkan, memalukan pula. Apa mereka gak mikir ya, itu semua berguna apa nggak? Kayak nih, anak-anak kecil nyanyi pelangi-pelangi malem-malem pakai mic, emangnya pentas seni apa ya… Terus di suruh njoget lagu dangdut, keroncongan yang bahkan aku sendiri gak tau itu lagu apaan. Sebagai orang yang lebih dewasa, kenapa mereka gak ngajarin pelajaran sejarah aja. Di ceritakan dalam bentuk dongeng sebelum tidur, pakai piyama atau paling nggak ngajarin lagu-lagu wajib. Gak semua anak kecil udah di ajarin bapak-ibunya kan. Lebih berguna, lebih bermatabat, gak gangguin orang lain yang pingin istirahat juga. Berdoa kek buat para pahlawan, bersyukur sudah di kasih merdeka, gak ada perang kayak di israel-gaza. Untuk yang udah kelas 6 atau diatasnya, besok tanggal 17 itu upacara meeeeen…… Gak upacara? Gak takut absennya kosong? Terus besoknya, masuk ruang BK cuman gara-gara kesalahan gak upacara. YA AMPUUUN….. mau bikin Indonesia kayak gimana lagi siiih. Dan jadi orang yang lebih bodohlaaah…. Kita ini penerus meeeen, yang harus benerin semuanya, supaya Indonesia itu bisa jadi lebih baik. Enakan sekarang tidur, besok bangun pagi-pagi terus upacara, terus pulangnya tidur lagi atau ngapain terserah lah..

Satu lagi problem Indonesia, ngilangin suara petasan dari tanah jawa itu kayaknya susah ya.. (aku tinggal di jawa, jadi gak tahu kalau di pulau lain kayak apa). Masak tahun baru petasan, puasaan petasan, lebaran petasan, kemerdekaan petasan lagi. DUIT DI BAKAR. Mending rokok masih di isep isep, lah sekarang, petasan mau di isep? Kagak kan. Mana harganya gak semurah rokok juga. Ngebahayain orang lain pula. Untuk Tahun baru aku masih bisa maklum lah. Ah yaa.. hari baru, bulan baru, tahun baru, meriahin pakai petasan, cantik. LAH sekarang KEMERDEKAAN DI KASIH PETASAN! Kalau petasan bisa bikin para pahlawan hidup lagi, boleh lah gapapa. Bisa di maklumin. Tapi jangan, kayaknya bakal serem banget. Aku gak mau bayangin. Hahahaha…. Gak bisa kan? Simpen lah uang itu, buat beli makan, beli handphone baru atau tabung biar uangnya banyak. Daripada di buat hal kayak gitu…. Buat orang tua, yah mungkin anaknya bawel, gulung-gulung di lantai, dan juga pikiran, selama anak senang, gapapa deh, aku harap kalian bisa lebih tegas dan mengajari anak dengan baik. Biarkan mereka iri pada temannya, tapi demi KESELAMATAN SEMUA ORANG APALAGI BUAT KAKEK NENEK yang udah gak kuat jantungnyaaa….. aku harap kalian para orang tua mengerti. Jadikan anak kalian jadi orang yang bisa menghargai dirinya dan orang lain.

Mungkin sudah cukup nyerocos bawelnyaa… Capek juga ternyata ngomel ngomel sendiri di ketikan. Capek mencetnyaa… Untuk Indonesia, aku berharap Indonesia bisa jadi yang lebih baik dan mempunyai banyak anak emas seperti jaman dulu. Dan juga mempunyai pemimpin yang lebih baik dari sebelumnya. Amiiiiinn….. 

From me, 

Bi

BE A GOOD READER GUYS ! PLEASE COMMENT IN HERE :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s